Sharp Books, Soft Books: Inside the Sportsbook Ecosystem

Hari ini saya akan membahas topik yang agak kontroversial. Mitos, kesalahpahaman, dan disinformasi ada di mana-mana, ada perdebatan sengit dari segala arah, dan ada banyak hal rumit yang terjadi. Mari kita bicara tentang berbagai cara agar sportsbook terpusat* dapat dijalankan; khususnya, bagaimana mereka mengatur peluang mereka dan bagaimana mereka mengelola risiko.

(* model taruhan olahraga lainnya seperti pertukaran dan peer-to-peer tidak akan dibahas di sini.)

Pertama mari kita singkirkan omong kosong yang lebih mudah – perbandingan seperti “McDonalds tidak membatasi berapa banyak hamburger yang bisa Anda beli”. Ekonomi sportsbook unik dibandingkan dengan kebanyakan industri lainnya. Jika Anda memiliki restoran, semua biaya input Anda diketahui pada saat transaksi, dan Anda dapat menetapkan harga yang sesuai – Anda langsung tahu berapa banyak yang telah Anda hasilkan atau hilangkan. Jika Anda memiliki buku olahraga dan Anda mengambil $ 110 untuk memenangkan $ 100 di Broncos, Anda telah menjual sesuatu yang jauh lebih menarik daripada hamburger. Anda telah menjual instrumen keuangan, dan instrumen tersebut memiliki nilai $210 atau $0 (atau nilai $110 pada saat push). Yang mana? Itu tidak diketahui pada saat instrumen itu dijual. Sportsbook percaya* bahwa pada nilai yang diharapkan adalah sekitar $105, meninggalkan buku dengan keuntungan yang diharapkan sebesar $5 – mirip dengan apa yang mungkin diuntungkan oleh restoran jika menjual hamburger senilai $110. Tapi jangan biarkan hal ini membodohi Anda – ada perbedaan besar antara $5 yang diketahui dan yang tidak diketahui dengan perkiraan nilai $5!

(* Ini sedikit penyederhanaan yang berlebihan, tetapi nuansa mengapa sebuah buku akan atau tidak akan mengatur garis yang seimbang sebagian besar tidak relevan dengan diskusi ini.)

Faktanya, perbedaan ini adalah motivasi keseluruhan untuk taruhan itu ada. Buku itu percaya bahwa Broncos memiliki kemungkinan 50% untuk diliput. Petaruh percaya bahwa Broncos memiliki kemungkinan lebih besar dari 50% untuk ditutup. Masing-masing pihak membuat penilaian mereka sendiri berdasarkan informasi yang tersedia bagi mereka. Kecenderungannya adalah untuk menganggap bahwa “Vegas” secara universal lebih pintar daripada publik, tetapi itu belum tentu benar. Tentu mereka bagus dalam pekerjaan mereka, tetapi mereka memiliki dua kekuatan kuat yang bekerja melawan mereka:

Opsional: Buku olahraga memiliki kewajiban untuk memposting baris untuk setiap pasar, setiap pertandingan, setiap olahraga, setiap hari. Seorang petaruh memiliki opsi untuk melihat ribuan garis ini dan bertaruh semuanya, beberapa di antaranya atau tidak sama sekali. Jika sebuah buku memposting 99% “garis bagus” dan 1% “kesalahan”, dan jika seorang petaruh dapat mengidentifikasi 1% dengan benar, maka petaruh bebas untuk meneruskan 99% dan memukul 1%.

Spesialisasi: Misalkan ada petaruh di luar sana yang tidak bertaruh apa pun kecuali total babak kedua WNBA. Mereka telah melakukan penelitian dan analisis selama bertahun-tahun, berfokus secara eksklusif pada total babak kedua WNBA. Buku olahraga tidak mampu membuat seseorang dalam daftar gaji tidak melakukan apa-apa selain membuat peluang untuk total babak ke-2 WNBA, sehingga peluang itu dibuat oleh seorang generalis yang mungkin bertanggung jawab atas total babak ke-2 WNBA + 99 hal lainnya. Dan, anggaplah ada 99 petaruh lain di luar sana, yang masing-masing fokus secara eksklusif pada salah satu dari 99 hal lainnya. Anda dapat melihat bagaimana generalis dapat ditandingi.

Hasil akhirnya adalah fenomena yang disebut seleksi yang merugikan yang bekerja sebagai berikut: Buku ini percaya bahwa Broncos memiliki kemungkinan 50% untuk ditutup. Seperti semua kepercayaan, 50% bukanlah fakta yang tidak dapat diubah (seperti lemparan koin) tetapi kuantitas yang tidak diketahui yang tunduk pada kesalahan estimasi. Kesalahan itu bisa di kedua arah. JIKA 50% diremehkan dan probabilitas sebenarnya lebih tinggi dari 50%, dan JIKA ada petaruh tajam di pasar yang mengidentifikasinya dengan benar, maka buku tersebut akan mengambil tindakan yang tidak proporsional di Broncos. JIKA 50% diremehkan dan probabilitas sebenarnya lebih rendah dari 50%, dan JIKA ada petaruh tajam di pasar yang mengidentifikasinya dengan benar, maka buku itu akan mengambil tindakan yang tidak proporsional pada lawan Broncos. Either way, keuntungan yang diharapkan sebenarnya dari buku ini akan jauh dari teoritis $5, dan bahkan berpotensi menjadi negatif.

Seleksi yang merugikan bukanlah lelucon. Perusahaan asuransi menghadapi jenis masalah yang sama, di mana mereka perlu memberikan penawaran untuk berbagai profil risiko (kadang-kadang jutaan!) yang berbeda. Pelanggan, meskipun mereka tidak memiliki kemampuan analisis risiko canggih yang sama, memiliki pilihan yang diberikan kepada mereka dengan kemampuan untuk melihat-lihat dan membandingkan penawaran harga dari beberapa perusahaan asuransi – sebuah proses yang semakin mudah bagi mereka dengan setiap aplikasi atau situs web “agregator” yang memasuki pasar. Aktuaris diajarkan pada tahap sangat awal pendidikan mereka bahwa seleksi yang merugikan dapat menimbulkan risiko eksistensial untuk operasi asuransi.

Jadi, jika Anda menjalankan buku olahraga, Anda harus menanggapi ancaman seleksi yang merugikan dengan sangat serius. Seiring waktu, buku telah mengembangkan dua strategi manajemen risiko yang sangat berbeda sebagai mekanisme pertahanan:

Pendekatan “buku tajam”: Ambil tindakan dari semua orang. Perlakukan aliran taruhan yang masuk ke toko Anda sebagai informasi berharga, dan gunakan informasi itu untuk memperbarui baris Anda secara real time. Profil petaruh Anda berdasarkan riwayat taruhan masa lalu mereka, dan beri bobot lebih pada informasi yang datang dari permainan petaruh yang tajam saat melakukan penyesuaian. Dengan cara ini, jika ada kesalahan di baris Anda, mereka akan mengoreksi sendiri saat tindakan masuk. Anda masih akan kehilangan uang untuk petaruh yang tajam dalam jangka panjang, tetapi jumlahnya akan dikontrol – seperti memasukkan kebocoran di perahu , Anda akan mengambil sedikit air tetapi Anda tidak akan tenggelam. Buku-buku tajam dan petaruh yang tajam memiliki hubungan simbiosis di mana petaruh yang tajam diizinkan untuk memenangkan sedikit uang sebagai imbalan atas informasi yang mereka berikan dengan taruhan mereka yang digunakan buku untuk mempertajam garis mereka.

Pendekatan “buku lunak”: Profil petaruh Anda berdasarkan riwayat taruhan masa lalu mereka. Jika Anda percaya, pada ambang kepastian yang ditentukan, bahwa seorang petaruh tertentu tajam, maka blokir mereka dari buku Anda atau batasi mereka ke batas ukuran taruhan yang jauh lebih kecil daripada yang akan Anda tawarkan kepada populasi umum. (Catatan: “Larang mereka” tidak berarti “kakukan mereka” – buku lunak tetap memiliki kewajiban untuk membayar setiap kemenangan yang terkumpul pada akun yang diblokir, mereka hanya berhenti mengambil taruhan tambahan ke depannya.)

Baik model buku tajam maupun model buku lunak dapat dan telah dijalankan dengan sukses. Buku tajam cenderung berinvestasi lebih banyak dalam analitik dan cacat, dan buku lunak cenderung berinvestasi lebih banyak dalam pengembangan produk dan pemasaran. Ada satu bonus bagus yang Anda dapatkan jika Anda menjalankan buku lunak… Anda benar-benar tidak perlu berusaha keras untuk membuat atau memperbarui baris Anda sama sekali. Yang perlu Anda lakukan adalah tetap memperhatikan (atau bot) pada garis buku yang tajam, salin dan tempel. Ini adalah pendekatan Ludacris (tetapi tidak menggelikan) untuk taruhan – ketika mereka bergerak, Anda bergerak.

Inilah yang terjadi ketika orang mengatakan bahwa sebuah buku “bergerak di udara”, yaitu memindahkan baris mereka tanpa didorong oleh tindakan yang masuk. Mereka bergerak karena mereka melihat buku-buku tajam bergerak sebagai tanggapan atas tindakan mereka yang masuk. Apakah ini parasit? Tentu saja… tetapi informasinya tersedia untuk umum dan tidak memiliki hak cipta, jadi ini adalah permainan yang adil.

Akhirnya, dengan risiko pribadi yang besar untuk diri saya sendiri (dalam hal trolling twitter) mari kita telusuri kontroversi terbesar dari semuanya, pertanyaan apakah model buku lunak itu etis atau tidak.

Untuk meringkas argumen yang mendukung “ya itu etis”: Bisnis memiliki hak (bisa dibilang kewajiban dalam kasus perusahaan publik) untuk membuat keputusan yang merupakan kepentingan terbaik keuangan mereka selama mereka tidak melanggar hukum atau peraturan. Taruhan adalah permainan zero-sum dan buku tidak bertanggung jawab untuk menerima proposisi -EV demi mendukung pemain keuntungan. Petaruh profesional tidak memiliki hak yang diberikan Tuhan untuk menghasilkan uang. Penolakan adalah praktik umum di industri lain di mana seleksi yang merugikan menjadi masalah – perusahaan asuransi secara rutin menolak pelanggan yang dianggap terlalu berisiko oleh penjamin emisi mereka, dan di yurisdiksi di mana kasino memiliki hak untuk menolak layanan, mereka menggunakan hak itu untuk penghitung kartu di blackjack. Ini adalah argumen yang sama yang dibuat, dengan cara yang sangat canggung dan diutarakan dengan buruk, oleh presiden Barstool Sports Dave Portnoy membela tindakan Barstool terhadap Perjudian Twitter kepribadian Joey Knish:

Tanggapan resmi dari @stoolpresidente dan @BSSportsbook untuk “seorang pria di Michigan yang tampaknya penjudi besar”. Dave mengatakan bahwa dia “tidak terlalu memperhatikannya”, tetapi responsnya sudah selesai selama 2 menit. Sebut saya pada dasarnya penghitung kartu . pic.twitter.com/1Tn4MZXuaC

— Joey Knish (@JoeyKnish22) 19 Mei 2021

Untuk meringkas argumen yang mendukung “tidak, itu tidak etis”: Pemasaran buku olahraga (dan pemasaran di ruang perjudian pada umumnya) cenderung terlihat seperti ini: “lihat pemenang yang bahagia ini, mainkan buku kami dan Anda juga bisa menjadi pemenang ”. Ini adalah umpan-dan-switch, karena ketika pelanggan menyetor uang mereka dan mulai bertaruh, mereka akan menemukan bahwa permainan itu dicurangi sehingga mereka tidak bisa menang. Jika mereka menunjukkan bukti keterampilan, mereka dikeluarkan sementara pemain yang tidak terampil diberikan hadiah dan bonus yang membuat mereka kalah selama mungkin. Hal ini tampaknya tidak adil dan ganas, terutama bila dilihat melalui kacamata etos meritokrasi dan kebebasan perdagangan Amerika. Saya bersimpati dengan Spanky di sini.

Sangat disayangkan petaruh yang menang diperlihatkan pintu di buku olahraga baru New Jersey tetapi yang kalah disambut dengan tangan terbuka. @steveedelsonapp @AsburyParkPress @DavidPurdum @News12NJ @StevePoliti @megbakertv @VSiNLive @BFawkesESPN @ActionNetworkHQ pic.twitter.com/RpZQlBG0Ap

— spanky (@spanky) 28 Juni 2018

Pendapat pribadi saya adalah bahwa buku lunak adalah kejahatan yang diperlukan. Untuk menjalankan sebuah buku yang tajam dan menjadi sukses dalam hal itu, dibutuhkan keterampilan tingkat tinggi baik dalam analisis data maupun dalam manajemen bisnis, dan saya sangat menghormati perusahaan dan orang-orang yang melakukannya, di tempat-tempat seperti Circa dan Pinnacle. Ini tidak mudah. Jika saya membayangkan dunia tanpa model buku lunak, sulit untuk membayangkan lebih dari segelintir operasi taruhan berkelanjutan yang tersisa di dunia. Akan ada persaingan ketat untuk pasokan kecil bakat taruhan yang kompeten, harga (dalam bentuk vig) akan naik dan pilihan dan akses konsumen akan turun. Itu akan buruk bagi semua orang. Apakah tujuan membenarkan cara? Itu adalah debat yang saya yakin akan terjadi di Twitter ketika artikel ini diterbitkan!

Posisi saya memang datang dengan beberapa peringatan. Pertama, saya menemukan proses sebuah buku mengambil taruhan dan “meninjau secara manual” untuk memutuskan apakah akan menerima/menolaknya menjadi menjijikkan. Jauh lebih tidak etis daripada melarang atau membatasi pemenang. Ini memberi buku freeroll, mereka mendapatkan yang terbaik dari kedua belah pihak dengan mendapatkan informasi tanpa harus menghormati taruhan. Jika bettor di banned, mereka tidak berusaha memasang taruhan dan buku tidak mendapatkan informasi, itu menyebalkan bagi bettor tapi setidaknya tidak ada asimetri.

Sementara saya menghormati hak bandar untuk membatasi dan menutup akun, praktik mengirim taruhan individu untuk “ditinjau”, menolaknya dan memindahkan garis ini tidak masuk akal. Ini benar-benar pencurian, mereka mencuri informasi. https://t.co/IaDbq2L6Bt

— Plus EV Analytics (@PlusEVAnalytics) 1 September 2021

Kedua, argumen umum yang mendukung model buku lunak adalah “orang tidak bertaruh pada olahraga karena mereka mencoba untuk menang, mereka bertaruh untuk nilai hiburan / pukulan dopamin / apa pun”. Saya menolak argumen ini. Saya pikir sebagian besar petaruh olahraga percaya bahwa mereka cukup terampil untuk menang. Itu salah arah tapi itu asli, dan itu muncul di domain lain yang sama kompleksnya. Terlepas dari itu, psikologi di balik pilihan pemain untuk bermain sama sekali tidak membenarkan permainan itu dicurangi.

Tidak ada solusi sempurna untuk masalah ini. Cara terbaik ke depan menurut saya adalah memiliki sebanyak mungkin pilihan konsumen dan pendidikan. Bertaruh pada buku apa pun yang Anda suka. Dibatasi atau ditendang keluar? Temukan buku baru dan bertaruh di sana, ada banyak buku di luar sana. Atau, jika Anda berada di kubu “jangan marah, balas dendam”, mintalah seorang teman atau anggota keluarga untuk membuka akun baru dan memeras keuntungan sebanyak mungkin sebelum diblokir, bilas, dan ulangi.

Saya harap Anda menikmati apa yang saya coba sajikan sebagai ulasan yang seimbang dan tidak memihak dari ekosistem sportsbook, model buku persegi dan model buku tajam. Jangan ragu untuk berkontribusi dalam debat di Twitter!

Hak cipta dalam konten blog ini dimiliki oleh Plus EV Sports Analytics Inc. dan semua hak terkait dilindungi undang-undang tersebut.

Author: Arthur Collins